Pilih Beras Sehat dan Aman Agar Maknyuss Ketika Dimakan - Dunia-Spasi

Friday, 11 September 2015

Pilih Beras Sehat dan Aman Agar Maknyuss Ketika Dimakan

Nasi adalah makanan pokok yang paling saya suka. Segala jenis hidangan nasi, seperti Nasi Goreng, Nasi Biryani, Nasi Ulam, Nasi Uduk, Nasi Rames dan Nasi kepel saya menyukainya. Bahkan ketika ingin makan Nasi Kerak yang hanya ditaburi garam saya akan sengaja setengah menggosongkannya dalam panci pengukus agar menghasilkan kerak. Jika makanan pokok ini tidak ada, saya akan merasa belum makan walau sudah makan sumber karbohidrat lainnya, Indonesia banget bukan?

Nasi yang pulen paling saya sukai daripada yang pera. Karena lebih manis dan enak dimakan walau lauknya sederhana. Dulu, saat saya masih gadis dan ngekost karena kerja di Jakarta jauh dari orangtua, Opung saya suka menyarankan saya harus punya rice cooker sendiri di tempat kost dan ada persediaan beras terbaik. Di mana saya sedang tanggung bulan, bisa tetap makan enak, dengan lauk seadanya jika berasnya bagus dan pulen, kata Opung saya.

Setelah punya anak, saya pun selalu selektif memilih beras. Pernah mencoba beras yang panjang ramping, beras wangi, beras bulat dan putih bersih. Beli di supermarket ternama tapi beberapa bungkus mengecewakan saya, terlihat bentuk berasnya menarik tapi kok rasanya hambar, pera dan agak bau kaporit. Akhirnya mubazir, tak saya masak. Takut berbahaya. Lalu, saya menemukan solusi dari Beras Maknyuss.

Beras Maknyuss bentuk dan warnanya wajar, jadi aman.
Pulen banget, saya suka banget kalau airnya agak banyakan

Setelah coba beli merek ini itu, saya beralih ke Beras Maknyuss 5Kg. Saat memasaknya sempat harap-harap cemas sebab taku kecewa lagi seperti yang sudah-sudah. Tapi yang ini saya merasa aman sebab tak ada bau aneh dari beras ini. Warnanya pun tidak janggal, ttidah putih banget kayak kapas. Tapi agak bening dan butirannya utuh kuat. Ketika dimasak rasanya pulen, aromanya wangi khas beras pada umumnya. Tidak wangi sekali. Langsung saya tandain deh untuk belanja-belanja selanjutnya, bahwa beras bulanan saya mulai saat ini adalah Beras Maknyuss....sesuai namanya, rasanya memang Maknyuss hehehe....

Beras Maknyuss kemasan 5 Kg ( Foto : www.berasmaknyuss.com )


Selidik punya selidik, ternyata Beras Maknyuss tidak mengandung 3P (Pemutih, Pengawet dan Pewangi). Mengapa Beras Maknyuss warnanya tetap menarik walau tanpa bahan kimia? Karena diproses dengan teknologi tinggi sehingga menghasilkan beras berkualitas yang bersih, tak ada campuran kotoran seperti batu, gabah dan lain-lain.
Terus Beras Maknyuss tetap awet walau tanpa bahan pengawet karena melalui proses pengeringan yang sempurna secara hygienis dan proses ini membuat beras tahan lama walau tanpa bahan pengawet.

Beras Maknyuss bisa beraroma wangi tanpa bahan pewangi karena setelah diproses, dikemas secara langsung sehingga aroma khas beras dapat dipertahankan dengan baik. Baunya tidak mudah apek dan tidak mudah rusak bentuknya.
Perlu diketahui, kalau tidak hati-hati dalam mengonsumsi beras, tubuh bisa digerogoti sama bahan kimia yang sering dipakai sebagai pemutih. Misalnya, Klorin, Tawas, kaporit dan lain-lain. Hal ini bisa memicu  gangguan fungsi organ tubuh, misalnya ginjal, hati dan pencernaan bahkan bisa memicu kanker. Jadi, sebaiknya hati-hati sebelum membeli, lakukan pengecekan fisik beras yang wajar.

Oh ya, Beras Maknyuss adalah Beras Varietas IR64 dengan standar ISO dan SNI sehingga aman dikonsumsi, selain rasanya pulen juga menyehatkan. Saat ini sudah tersedia di pasar-pasar tradisional, toko kelontong, minimarket dan supermarket modern. Saya gak kesusahan mencari Beras Maknyuss ini. Harga relatif terjangkau. Gak menguras kantong. Ekonomis banget pokoknya.
Tips memasak Beras Maknyuss, jangan terlalu banyak airnya biar tidak lembek dan batas air cukup satu buku jari saja di rice cooker. Rasanya tidak ribet mengolah Beras Maknyuss ini yang penting cuci di air mengalir sebelum dimasak dan pastikan takaran airnya pas. Bagi yang suka berkreasi untuk menu makanan serba nasi, mudah dibuat aneka hidangan. Selamat berkreasi.


28 comments:

  1. Emang paling enak dibuat nasi liwet beras jenis maknyuss gini ya. Panjang2 :)

    ReplyDelete
  2. Jadi nggak berani air ya? Soalnya jalau beras baru dan bagus emang giyu nggak berani air.
    Di toko dekat rumah juga sudah ada beras ini Mak. Saya belum pernah nyoba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba....hasilnya enak banget walau dimakan tanpa lauk hihihi

      Delete
  3. Alhamdulillah akhirnya saya bisa menemukan solusi terbaik untuk memilih beras berkualitas, setelah membaca info keren dari teh ani, saya juga akan beralih ke beras maknyuss deh teh, terima kasih teteh infonya.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beras di Garut mah pasti enak2 kan Pan?

      Delete
  4. Penasaran... Kalau ketemu mau nyoba ah... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak di minimarket atau supermarket :D

      Delete
  5. Buat kesehatan apalagi kesehatan keluarga berasnya harus aman ya teeeh. Maknyuss memang maknyuss ... ^^

    ReplyDelete
  6. berasnya meni pulen pisan, enak buat ngaliwet euy, suka sama beras yang wangi apalagi habis panen langsung dikemas jadi wanginya gak hilang, beras yang baru panen gitu lebih enak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener Ev, wangi beras itu aroma dari baru panen yg langsung dikemas :D

      Delete
    2. itu bagus teh, jadi original wanginya, btw blogdetiknya susah dibuka, muter terus kalo di saya teh

      Delete
  7. tiap hari makan nasi, tapi kurang begitu tahu mereknya
    biasanya kalo di rumah ada karung rojo**le
    boleh nih maknyus saya rekomendasiin ke ibu saya :)

    eh jenisnya kurang tiga bu: nasi kucing, nais lengko, sama nasi jamblang, enak2 banget tuh
    he he he

    ReplyDelete
  8. Enyaaaaaakk, aku jadi pengin belanja beras Mak nyusss jugaak.

    ReplyDelete
  9. Memang harus pinter milih beras yg sehat ya teh. Biar makan pun semakin maknyuss.
    Hayu ngaliwet bareng teh.

    ReplyDelete
  10. Aduh amit-amit jangan sampe nemu beras bau kaporit. Itu kayaknya supaya putih apa gimana, ya. *_* Aku juga pakai beras Maknyuss, Ani. Pilih yang aman-aman ajalah buat keluarga.

    ReplyDelete
  11. belum pernah nyobai sih beras Maknyuss.. tar cobain ah

    ReplyDelete
  12. iya ya Teh, kalo yg pulen mah enaknya dibikin liwet, sama beuleum peda, tambah maknyuuuuus

    ReplyDelete
  13. berasnya pulen banget ya teh, bener2 maknyus

    ReplyDelete
  14. Sama banget dengan prinsip turun temurun keluarga kami, asal nasinya pulen, lauk sederhana pun bikin makan lahap. Milih beras memang jadi penentu kualitas makan dan kesehatan.

    ReplyDelete
  15. Aku suka aromanya. Pas baru mateng trus dibuka dr magicjar...hhmmmm harum.

    ReplyDelete
  16. Beli beras di Pasar. Belum pernah beli yang merek ini nih. Atau jangan-jangan selama ini beli yg merek Maknyus yak :D cuma kemasannya udah dicopot aja sama penjual berasnya heuheuheuhue

    ReplyDelete
  17. Ternyata Maknyuss jyga dari padi IR. Orang tua saya sawahnya ditanamin padi IR juga, dan memang nasinya itu Pulen banget meski didiemin cukup lama tanpa penghangat.

    ReplyDelete
  18. Mba Ani, ini kayak beras yang dibuat nasi di sushi bukan sih? kenyal2nya itu loh yang bikin lapar hehehe

    ReplyDelete
  19. kalau di rumah biasa makan beras dari hasil panen padi sendiri...tapi di kos sering gonta-ganti merk beras...ehm memang kudu hati2 ya dengan bahan kimia (3p)...ah, maknyus bakalan jadi pertimbangan memilih beras neh :)

    ReplyDelete
  20. Kalo sudah berstandar ISO pasti tidak diragukan lagi kualitasnya

    ReplyDelete
  21. beras sehay dan maknyus http://juraganberasdelanggu.com/

    ReplyDelete

@templatesyard